Musik, Seni dan Organisasi

Sejak saya di taman kanak-kanak saya hobi melakukan kegiatan-kegiatan ekstra kurikuler. Waktu saya di TK 17 Agustus, saya ikut kelas tari dan waktu itu kita mau syuting TVRI tapi sayangnya saya kadung pindah mengikuti orang tua saya. Tari Yapong adalah tari pertama yang saya pelajari. 

Ketika di Payakumbuh ketika saya kelas satu SD, saya pun ikutan sanggar tari tradisional. Waktu itu tari yang saya pelajari adalah Serampang Dua Belas dan sempat tampil di acara perpisahan Papa saya saat itu. 

Ketika saya tinggal di Jakarta, saya ikut Sanggar Sangrila di Kawasan Stadion Gelora Bung Karno. Di sana saya belajar banyak hal: seni tari, ballet, seni suara, seni peran, fashion, sampai make up mandiri. Selama 2 tahun saya ikut sanggar tersebut, dua kali pula kami melakukan pagelaran, yang pertama untuk TVRI yang judulnya Bunga Rampai dan yang kedua Operet Kucing Garong yang ditampilkan di Taman Ismail Marzuki.  Di sini saya belajar manajemen panggung dan manajemen personal dalam mengisi acara-acara pagelaran.  

Ketika saya di New Delhi, saya pun banyak melakukan aktifitas seni di KBRI bersama dengan remaja-remaja Indonesia lainnya. Malahan saya mengumpulkan adik-adik di level sekolah dasar dan kami membuat project vocal group dengan saya yang melatih dan mengiringi musiknya.  

Yang paling berkesan adalah ketika saya di AES, di sana saya belajar seni paduan suara yang sebenarnya, terlibat dalam drama musikal, kolaborasi dengan orchestra, belajar manajemen panggung – mulai dari casting, latihan, wardrobe, backstage, lighting hingga promosi dan penjualan tiket. Dalam dunia paduan suara pun kami sering melakukan recital dan concert setiap musim berganti. Sangat seru! 

Ketika saya pindah lagi ke Jakarta dan masuk di SMPN 19 Jakarta, saya pun mengelola penampilan beberapa teman untuk acara perpisahan. Ketika saya masuk SMA di Padang, saya ketemu dengan seorang teman, Yopi Inono, dan kebetulan Ayahnya juga tugas di Sijunjung sehingga kami dekat dan sering bermusik. Yopi sangat jago main keyboard dan saya serta adik-adiknya hobi bernyanyi. Akhirnya kami setiap akhir pekan selalu pulang ke Sijunjung dan bermusik dari pagi sampai malam. Dengan Yopi saya mengenal karakter suara saya, apa kelebihan dan kekurangan saya.  

Pada masa SMA itu juga, saya diajak Yopi untuk gabung dengan band sekolah yang cukup tenar. Namanya juga anak bawang, jadi dimulai dari menjadi backing vocal. Tapi itu sudah sangat membahagiakan. Setelah itu saya jarang bermusik kecuali bergabung dengan Paduan Suara SMAN 1 Padang dan sering menyabet juara dalam kejuaraan-kejuaraan lokal.  

Di SMAN 1 Padang saya mulai mengenal organisasi karena ketika SMP saya tidak ikutan, baik waktu di New Delhi ataupun di Jakarta. Jadi memang sejak awal masuk SMA saya berniat untuk aktif di Organisasi Siswa (OSIS) maupun ekskul yang ada. Saya merupakan calon Ketua OSIS dari kelas 1 hingga 2. Kelas 1 jelas kalah karena memang saya belum mengenal siapa-siapa walaupun jiwa networking sudah mulai jalan tapi masih terlalu dini. Kelas 2 saya mengundurkan diri dari pencalonan karena bosan menunggu karena waktu pemilihan yang terus diundur (saya lupa sebabnya). Akhirnya selama dua periode saya aktif di bidang Hubungan Masyarakat OSIS SMAN 1 Padang. Tapi saya aktif di banyak ekstra kurikuler – Basket, Paskibra, Paduan Suara, Siswa Pencinta Alam, Cheerleader, dan masih banyak ekskul yang saya singgahi walau sebentar-sebentar karena rasa penasaran saya.  

Di luar sekolah saya aktif di Purna Paskibraka Indonesia Kota Padang sebagai Sekretaris dan periode selanjutnya sebagai Bendahara (saya lupa tahunnya). Kemudian sejak tahun 1997 saya menjabat sebagai Bendahara Federasi Arung Jeram Indonesia Pengurus Daerah Sumatera Barat hingga tahun 2001. Sempat juga gabung dengan teman-teman klub mobil hanya untuk ikutan bikin kegiatan Konser Slank pertama kali di Sumatera Barat. Cerita yang ini nanti yaa..  

Ketika kuliah di Unand, saya kemudian juga aktif di Himpunan Mahasiswa, jadi panitia Inagurasi hingga jadi performer. Tapi karena saya mengundurkan diri dari kampus tersebut dan masuk ke Universitas Negeri Padang, maka kegiatan itu berhenti di jalan. Saya malah aktif di luar kampus, nongkrongin teman saya yang kerja di Travel Agent berharap bisa magang di sana. Ketika di UNP, saya tidak aktif di organisasinya karena saya lebih banyak kesibukan di luar yang lebih menantang. Saya juga aktif menjadi asisten penyeleksi, penyeleksi dan asisten pelatih Paskibraka Sumatera Barat ketika saya di SMA dan kuliah dari tahun 1997 sampai dengan tahun 2001.  

Tahun 2000 pertengahan, saya diajak oleh teman saya, Ade Vonny, untuk gabung dengan band-nya yang sedang membutuhkan satu orang vokalis, namanya Intro Band. Ketika itu, mereka sedang dikontrak oleh Nuansa Maninjau Resort untuk main di waktu weekend – Kamis, Jum’at dan Sabtu. Dan pada saat yang bersamaan, dikontrak juga untuk main di Bumiminang Hotel setiap hari Minggu. Alhasil saya bergabung sejak bulan Agustus hingga Desember 2000 (seingat saya). Di sini saya merasakan bahwa latihan vokal setiap hari sangat berpengaruh pada kualitas vokal yang kita hasilkan. Karena tuntutan panggung, maka setiap hari kita bisa dibilang latihan – Kamis pagi berangkat ke Maninjau, siang sampai sore latihan, malam tampil, begitu juga hari Jumat dan Sabtu. Minggu kita pulang ke Padang, istirahat dan tampil lagi. Senin off, Selasa dan Rabu kita latihan dan ngulik lagu baru. Dan seterusnya setiap hari.  

Dari tahun 2001 sampai dengan tahun 2012 saya off dari du hinggadunia organisasi, apalagi musik karena tahun 2003 saya berumah tangga dan memiliki anak pertama di tahun 2004. Hingga di tahun 2012 saya kemudian bergabung di Persatuan Olahraga Biliar Seluruh Indonesia Pengurus Provinsi Sumatera Barat sebagai Sekretaris Umum. Dan itu berlangsung hingga tahun 2016. Sebelumnya, di tahun 2007 saya sempat ditunjuk untuk mengikuti Kejuaraan Nasional Biliar sekaligus Seleksi PON tahun 2008, tapi ya gak lolos karena memang pengalaman pertama, baru melahirkan anak kedua, sudah jarang latihan, dan masih banyak lagi alasan-alasan (untuk pembenaran). 😀 

Ketika diminta untuk jadi Sekretaris Umum di Pengprov POBSI Sumatera Barat di tahun 2012, pada saat itu saya meminta syarat untuk tidak aktif dulu karena baru saja selesai melahirkan di Januari 2012. Maka dari itu, efektif aktifnya saya di POBSI sebenarnya mulai tahun 2014 hingga 2016. Memang dasarnya senang dengan manajemen, selama di POBSI selain saya belajar mengenai manajemen organisasi, saya juga belajar tentang manajemen pertandingan. Saya juga menjalin networking dengan KONI Sumbar, KONI Kabupaten/Kota, Pengurus-pengurus pusat. Banyak hal yang saya pelajari selama di POBSI. Hingga akhirnya di tahun 2016, saya mulai ikut membantu di belakang layar kepengurusan Federasi Arung Jeram Indonesia Pengprov Sumatera Barat (pada saat itu posisi saya sebagai Pembina) untuk partisipasinya dalam eksibisi PON 2016.  

Menjelang akhir tahun 2014, saya juga diangkat menjadi Koordinator Wilayah Bike To Work Padang, hingga saat ini. Tapi karena pada saat itu saya juga tidak aktif bersepeda, maka Bike To Work Padang pun mengalami kemandegan dalam kegiatannya. Tahun 2020 ini, Bike To Work kembali aktif dan memulai gerakan-gerakannya untuk mengajak masyarakat menjadikan sepeda sebagai alat transportasi alternatif. 

Di Tahun 2017, saya resmi hengkang dari Pengprov POBSI Sumatera Barat dan bergabung kembali dengan Pengurus Provinsi Federasi Arung Jeram Indonesia Sumatera Barat diawali sebagai Ketua Harian. Berjalannya waktu, kami merevisi struktur kepengurusan dengan menghapuskan Ketua Harian dan cukup dengan Sekretaris Umum saja, karena pada dasarnya tugas dan fungsi Ketua Harian hampir sama dengan Sekretaris Umum. Hingga saat ini saya masih aktif menjadi Sekretaris Umum FAJI Sumatera Barat dan Koordinator Wilayah FAJI untuk Sumatera dan Jawa.